Beranda Pidana Khusus Firli Bahuri Cabut Gugatan Praperadilan Terkait Statusnya Sebagai Tersangka Dugaan Pemerasan Terhadap...

Firli Bahuri Cabut Gugatan Praperadilan Terkait Statusnya Sebagai Tersangka Dugaan Pemerasan Terhadap SYL

13
0

JAKARTA – Fahri Bachmid selaku Kuasa hukum Firli Bahuri membeberkan alasan mencabut gugatan praperadilan atas status tersangka dalam kasus dugaan pemerasan terhadap mantan Mentan, Syahrul Yasin Limpo (SYL) di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

“Pertimbangan utama dari dicabutnya gugatan praperadilan ini semata-mata karena pertimbangan teknis serta substansial dari materi permohonan yang telah kami konstruksikan serta ajukan sebelumnya,” ujar Fahri dalam keterangan tertulis, Jumat (26/1/2024).

“Ada beberapa materi penting serta strategi teknis yang perlu dan penting untuk kami elaborasi lebih jauh, dengan memperhatikan kaidah-kaidah hukum yang ada, materi praperadilan akan kami perkaya agar lebih elementer,” lanjutnya.

Ke depannya, Fahri menyebut pihaknya akan kembali mengajukan gugatan praperadilan. Namun, kata dia, pihaknya akan lebih dulu memperbaiki gugatan praperadilan tersebut.

“Lebih memperkaya aspek materi hukum serta substansi lainnya,” ujarnya.

Sebagaimana diketahui sebelumnya, Firli kembali menggugat status tersangka kasus dugaan korupsi termasuk pemerasan terhadap mantan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) di Polda Metro Jaya ke PN Jakarta Selatan.

Jika sebelumnya Firli menggugat Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Karyoto, kali ini ia melayangkan gugatan ke Direktur Reserse Kriminal Khusus (Dirreskrimsus) Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak.

Perkara tersebut telah terdaftar dengan nomor perkara: 17/Pid.Pra/2024/PN JKT.SEL dengan klasifikasi perkara sah atau tidaknya penetapan tersangka.

Ini merupakan kali kedua Firli berupaya lolos dari proses penegakan hukum yang sedang berjalan di Polda Metro Jaya. Pada gugatan pertama, hakim tunggal PN Jakarta Selatan Imelda Herawati memutuskan tidak dapat menerima permohonan Praperadilan Firli.

Polda Metro Jaya telah menetapkan Firli sebagai tersangka kasus pemerasan terhadap SYL pada 22 November 2023. Ia diduga melanggar Pasal 12 e dan atau Pasal 12 B dan atau Pasal 11 UU Tipikor juncto Pasal 65 KUHP dengan ancaman maksimal hukuman penjara seumur hidup.

Teranyar, penyidik Subdit Tipidkor Ditreskrimsus Polda Metro Jaya telah mengirimkan kembali berkas perkara Firli ke Kejaksaan setelah melengkapi petunjuk yang diberikan oleh jaksa.

The post Firli Bahuri Cabut Gugatan Praperadilan Terkait Statusnya Sebagai Tersangka Dugaan Pemerasan Terhadap SYL first appeared on Majalah Hukum.

Tinggalkan Balasan