Beranda Politik KPK Batal Revisi Aturan Pemangkas Caleg Perempuan

KPK Batal Revisi Aturan Pemangkas Caleg Perempuan

274
0

JAKARTA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) batal merevisi ketentuan cara penghitungan kuota minimal 30 persen bakal calon anggota legislatif (caleg) perempuan yang berpotensi memangkas jumlah caleg wanita. Sebab, Komisi II DPR menolak rencana KPU merevisi ketentuan yang termaktub dalam Peraturan KPU (PKPU) 10/2023 tentang Pencalonan Anggota DPR dan DPRD.

Hasyim Asy’ari selaku Ketua KPU mengatakan, pihaknya memang sudah berencana merevisi PKPU tersebut sebagaimana tuntutan publik. Namun, UU Pemilu mewajibkan KPU untuk berkonsultasi dengan DPR sebelum melakukan perubahan. Nyatanya, Komisi II DPR menolak.

Ketika diminta penegasan apakah akan tetap melakukan revisi atau tidak, Hasyim memberikan jawaban ambigu.

“Belum,” jawab Hasyim, Jumat (19/5/2023).

Padahal, partai politik sudah telanjur menyerahkan daftar bakal calegnya dan KPU sedang memverifikasi dokumen persyaratan bakal caleg itu. Jika revisi tak dilakukan segera, tentu partai politik tidak punya waktu untuk merombak daftar bakal calegnya. Untuk diketahui, partai politik diperbolehkan mengganti daftar bakal calegnya saat masa perbaikan pada 26 Juni-9 Juli 2023.

Dalam kesempatan itu, Hasyim justru menyebut bahwa semua partai politik telah menyerahkan daftar bakal caleg DPR dengan komposisi perempuan lebih dari 30 persen.

Namun, Hasyim tak menjelaskan apakah keterwakilan perempuan lebih dari 30 persen itu adalah akumulasi secara nasional atau per dapil sebagaimana diamanatkan UU Pemilu. Dia juga tak mengungkapkan persentase keterwakilan perempuan dalam daftar bakal caleg DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota.

Komisi II DPR menolak rencana KPU merevisi ketentuan penghitungan kuota minimal 30 persen bakal caleg perempuan itu dalam rapat dengar pendapat (RDP) Komisi II dengan KPU, Bawaslu, DKPP, dan Kemendagri di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (17/5/2023).

Penolakan itu tampak dalam pernyataan sikap semua kelompok fraksi dan dalam kesimpulan rapat. Dalam rapat yang berlangsung sekitar satu jam itu, semua yang berbicara adalah laki-laki.

“Komisi II DPR meminta KPU untuk tetap konsisten melaksanakan Peraturan KPU (PKPU) Nomor 10 Tahun 2023 tentang Pencalonan Anggota DPR, DPRD Provinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota,” ujar Ahmad Doli Kurnia selaku Ketua Komisi II DPR membacakan kesimpulan rapat.

Ketentuan penghitungan kuota minimal 30 persen caleg perempuan itu memang terdapat dalam PKPU 10/2023, tepatnya pasal 8 ayat 2. Pasal itu menyatakan bahwa apabila hasil penghitung kuota 30 persen menghasilkan dua angka di belakang koma tak mencapai 50, maka dilakukan pembulatan ke bawah.

Problemnya, pendekatan pembulatan ke bawah itu ternyata dapat membuat jumlah bakal caleg perempuan tidak sampai 30 persen per partai di setiap daerah pemilihan (dapil) sebagaimana diamanatkan UU Pemilu.

Sebagai contoh, di sebuah dapil terdapat empat kursi anggota dewan dan partai politik hendak mengajukan empat bakal caleg. Dengan penghitungan murni 30 persen, berarti partai politik harus mengajukan 1,2 orang bakal caleg perempuan.

Lantaran ada ketentuan pembulatan ke bawah, partai akhirnya hanya wajib mendaftarkan satu caleg perempuan. Padahal, persentase satu caleg perempuan dari empat caleg adalah 25 persen, bukan 30 persen.

Berdasarkan simulasi yang dibuat Koalisi Masyarakat Peduli Keterwakilan Perempuan, pendekatan pembulatan ke bawah itu dapat mengurangi jumlah bakal caleg DPR RI perempuan hingga 684 orang. Sedangkan, pada level DPRD provinsi dan kabupaten/kota, aturan itu dapat mengurangi jumlah bakal caleg wanita hingga ribuan orang di seluruh Indonesia.

Oleh karena itu, koalisi perempuan mendesak agar pasal 8 ayat 2 itu direvisi. KPU pada pekan lalu menyatakan bersedia melakukan revisi, yakni mengganti isinya menjadi pendekatan pembulatan ke atas sebagaimana digunakan dalam Pemilu 2019. Namun, KPU akhirnya batal melakukan revisi karena memilih tunduk pada kehendak anggota dewan.

Padahal, KPU sebagai lembaga mandiri sebenarnya tak harus mematuhi keinginan DPR. Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) mengatakan, putusan Mahkamah Konstitusi (MK) No.92/PUU-XIV/2016 telah menyatakan bahwa hasil konsultasi KPU dengan DPR dan pemerintah tidak bersifat mengikat. Karena itu, Perludem mewanti-wanti agar KPU melakukan revisi sesuai rencana awal, jangan berubah karena tekanan anggota dewan.

Artikel KPK Batal Revisi Aturan Pemangkas Caleg Perempuan pertama kali tampil pada Majalah Hukum.

Tinggalkan Balasan