Beranda Politik Nusron Wahid Konfirmasi Tak Ada Opsi Jadikan Airlangga Hartato Sebagai Cawapres

Nusron Wahid Konfirmasi Tak Ada Opsi Jadikan Airlangga Hartato Sebagai Cawapres

289
0

JAKARTA – Nusron Wahid selaku Kepala Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Presiden Partai Golkar meminta Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) mengedepankan prinsip kesetaraan dalam upaya membangun koalisi besar. Khususnya terkait wacana peleburan Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) dengan Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR).

“Koalisi besar adalah gagasan membangun Indonesia yang berlandaskan kebersamaan dan kesetaraan. Semua fakta politik dibangun atas dasar kesetaraan komunikasi,” ujar Nusron lewat keterangannya, Jumat (12/5/2023).

Nusron mengkonfirmasi bahwa tak ada opsi untuk menjadikan Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto sebagai calon wakil presiden (cawapres) dalam pembahasan koalisi besar tersebut. Mekipun sebelumnya ia mengakui, partainya mendukung Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto sebagai bakal calon presiden (capres).

“Kita harus punya niat dan prinsip kerja yang sama, yaitu niat untuk menang dan cara kerja untuk menang. Karena itu sebaiknya kita lanjutkan pembicaraan dengan prinsip kesetaraan,” ujar Nusron.

Partai Golkar sendiri optimistis dapat melebur KIB dan KKIR menjadi satu koalisi yang kuat. Jika Partai Golkar, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), dan Partai Gerindra bergabung dalam satu koalisi, tentu akan ada kesepakatan lain terkait capres-cawapres.

“Saya yakin, pada akhirnya baik Pak Prabowo sebagai Ketum Gerindra, Pak Airlangga sebagai Ketum Golkar, Pak Muhaimin sebagai Ketum PKB dan dua ketum koalisi KIB pada akhirnya akan mempunyai pilihan yang terbaik,” ujarnya.

Sebelumnya, Jazilul Fawaid selaku Wakil Ketua Umum PKB mengatakan, bahwa partainya terus berupaya merealisasikan terbentuknya koalisi besar. Khususnya antara PKB, Partai Gerindra, dan Partai Golkar.

Namun, ia mengamini jika koalisi besar akan sulit terealisasi. Karena untuk menyamakan pandangan dari tiga partai politik besar tidaklah mudah dan membutuhkan waktu yang panjang.

“Tidak mudah mencari titik temu bagi partai partai yang ketua umumnya memang memiliki potensi besar untuk masuk di presiden maupun cawapres,” ujar Jazilul lewat pesan suara, Senin (8/5/2023).

Saat ini, PKB bersama Partai Gerindra sudah menjalin kerja sama politik lewat Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR). Keduanya juga bersepakat untuk menjalin komunikasi dengan partai politik lain guna mendulang kekuatan lebih besar.

“Jadi PKB kira-kira ya apa mendinamisir keadaan supaya dinamika seninya itu memang presisi hasilnya. Apalagi nanti disepakati ada koalisi besar,” ujar Jazilul.

“Kalau sekarang memang dengan Gerindra kerja samanya, namun kerja sama itu juga dibolehkan untuk merangkul partai-partai yang lain,” sambung Wakil Ketua MPR itu.

Artikel Nusron Wahid Konfirmasi Tak Ada Opsi Jadikan Airlangga Hartato Sebagai Cawapres pertama kali tampil pada Majalah Hukum.

Tinggalkan Balasan