Beranda Artikel Jebakan Bahasa Politisi “Demi Bangsa dan Negara”, Biasanya “Demi Bangsat dan Keluarga”

Jebakan Bahasa Politisi “Demi Bangsa dan Negara”, Biasanya “Demi Bangsat dan Keluarga”

19
0
a street sign hanging from the ceiling of a building
Photo by Nawfal Makarim on Unsplash

Di dunia politik, seringkali kita dihadapkan pada frasa-frasa yang terkesan mulia dan bernilai tinggi. Salah satu frasa yang sering digunakan oleh politisi adalah “demi bangsa dan negara”. Frasa ini seolah menjadi simbol dari kesetiaan dan pengabdian mereka terhadap masyarakat dan negara.

Namun, tidak jarang juga kita menemukan fakta yang menyakitkan di balik frasa tersebut. Banyak politisi yang menggunakan frasa “demi bangsa dan negara” sebagai kedok untuk mempertaruhkan reputasi politik mereka demi kepentingan pribadi, keluarga, atau kelompok tertentu. Mereka menggunakan frasa ini sebagai alat untuk menutupi niat buruk mereka dan memanipulasi opini publik.

Fenomena ini sering disebut sebagai jebakan bahasa politisi. Mereka dengan cerdik memanfaatkan frasa-frasa yang memiliki makna mulia untuk menyembunyikan niat yang sebenarnya. Salah satu contoh nyata dari jebakan bahasa politisi adalah ketika mereka mengusung anak mereka menjadi wakil presiden melalui serangkaian rekayasa politik.

Ketika seorang politisi mengatakan “demi bangsa dan negara”, seharusnya kita mempertanyakan apakah mereka benar-benar berkomitmen untuk melayani masyarakat dan negara, ataukah mereka hanya mencari keuntungan pribadi. Frasa ini seharusnya menjadi panggilan untuk bertindak jujur, transparan, dan berintegritas tinggi.

Namun, sayangnya, tidak semua politisi memiliki niat yang tulus dalam menggunakan frasa ini. Banyak di antara mereka yang terlibat dalam praktik kolusi, korupsi, dan nepotisme. Mereka memanfaatkan kekuasaan dan pengaruh mereka untuk kepentingan pribadi atau kelompok tertentu, tanpa memikirkan dampaknya bagi masyarakat dan negara.

Contoh paling jelas dari jebakan bahasa politisi ini adalah ketika mereka mengusung anak mereka untuk menjadi wakil presiden melalui serangkaian rekayasa politik. Mereka menggunakan frasa “demi bangsa dan negara” untuk meyakinkan publik bahwa langkah ini diambil semata-mata untuk kebaikan masyarakat dan negara.

Namun, jika kita melihat lebih dalam, kita akan menemukan motif yang lebih dalam dari langkah ini. Politisi yang menggunakan frasa ini sebenarnya sedang mempertaruhkan reputasi politik mereka demi kepentingan pribadi dan keluarga. Mereka ingin memastikan bahwa kekuasaan dan pengaruh mereka tetap berlanjut dari generasi ke generasi.

Kita harus menjadi masyarakat yang cerdas dan kritis terhadap frasa-frasa yang digunakan oleh politisi. Kita tidak boleh terjebak dalam jebakan bahasa politisi yang hanya bertujuan untuk memanipulasi opini publik. Kita harus selalu mempertanyakan niat sebenarnya di balik frasa-frasa mulia tersebut dan menuntut kejujuran dan integritas dari para politisi.

Sebagai masyarakat, kita memiliki hak untuk menuntut para politisi bertanggung jawab atas tindakan mereka. Kita harus memilih pemimpin yang benar-benar melayani masyarakat dan negara, bukan hanya mencari keuntungan pribadi atau keluarga. Kita harus menghargai frasa “demi bangsa dan negara” dengan memastikan bahwa mereka yang mengucapkannya juga benar-benar berkomitmen untuk mewujudkan nilai-nilai tersebut.

Jangan biarkan diri kita terjebak dalam jebakan bahasa politisi. Kita harus menjadi masyarakat yang cerdas, kritis, dan berani dalam menuntut kejujuran dan integritas dari para politisi. Kita harus memastikan bahwa frasa “demi bangsa dan negara” benar-benar dihayati dan diwujudkan dalam tindakan nyata, bukan hanya sebagai retorika kosong.

Demikianlah ulasan mengenai frasa berkebalikan makna: jebakan bahasa politisi “demi bangsa dan negara”, ternyata “demi bangsat dan keluarga”. Semoga kita semua dapat menjadi masyarakat yang cerdas dan kritis dalam menyikapi frasa-frasa politisi, dan memilih pemimpin yang benar-benar melayani masyarakat dan negara.

Bandung, 21 Februari 2024

Bernard Simamora, S.Si, S.IP, SH, MH, MM.

Tinggalkan Balasan